Mahasiswa dengan Kehidupannya…..

Posted: Februari 16, 2011 in Uncategorized

Mahasiswa Rantau

Januari 8, 2007 — Ngurah

Kampus biru mentereng,
Isinya mahasiswa         (waaa….)
Yang modelnya cem-macem     (cem….)
Merah kuning hijau         (jau….)
Eh kampus yang biru         (ruu….)

Mahasiswa rantau, makan tak teratur    (tur….)
Senen makan, Selasa puasa         (asa….)
Rabu ngutang, eh Kamis dibayar         (dibayar…)
Jum’at lapar lagi             (lagi…)
Sabtu makan lagi             (lagi…)
Minggu ngutang lagi             (lagi…)
Senen balik lagi                 (lagi…)

Rambut metal gondrong         (gondrong)
celananya bolong         (bolong…)
Jarang makan, apalagi jajan     (jajan…)
Pacar tiada, duit pun tak punya     (punya…)
Utang di mana-mana         (mana…)
Aku ini memang         (memang…)
mahasiswa ripuh (?)         (ripuh…)

Masuk kelas (jret-jret!), udeh injury time    (time…)
Datang telat, pulang paling rajin         (rajin…)
IP jeblok, enol koma lima         (ma…)
Kagak lulus-lulus             (sukur….)
Udeh 17 tahun                 (sukur….)
jadi macan kampus             (sukur….)
Mahasiswa abadi            (sukur….)
Abadi sekali                 (sukur….)
Aku ini memang, ma-a-ci-wa ripuh     (sukur….)
Aku ini emang, ma-a-ci-wa ripuh     (bodo sih loe, bodo dipiara, otak udang dipiara)
Ripuh sekali…

La, lalalalala…..

 

 

Anda mahasiswa? Tinggal di luar kota? Mahasiswa perantau? hehehe . . . Jika ya, saya ucapkan selamat. Kenapa? Ada beberapa alasan yang memperkuat argumen ini sebagai berikut:

  1. Melatih Kemandirian. Jauh dari orangtua bukanlah untuk ditangisi. Akan tetapi hendaknya dapat menjadi “cambuk” untuk menjadi mandiri. Kemandirian tidak diajarkan di kelas. Akan tetapi dapat ditempa melalui praktik keseharian. Sudah menjadi hal yang umum bahwa mahasiswa rantau (kuliah di luar kota/pulau/negeri) memiliki kemandirian yang lebih tinggi daripada mahasiswa setempat (walaupun bukan jaminan).
  2. Memupuk Kedisiplinan. Kuliah di pulau seberang, luar kota atau bahkan di negeri orang sudah barang pasti mendongkrak kedisiplinanmu karena tidak ada orang lain yang mengontrol waktumu kecuali dirimu sendiri.
  3. Melatih Kerja Keras. Mahasiswa rantau terlatih untuk bekerja keras karena dapat merasakan susahnya mencari uang. Mahasiswa rantau terlatih untuk bekerja keras karena memahami sengitnya persaingan di dunia kerja. Untuk itu,kerja keras setidaknya sudah menjadi jaminan bagi mahasiswa rantau sejati.

Bagaimana denganmu? Apakah kamu pantas disebut mahasiswa rantau sejati?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s